Banyak Proyek Infrastruktur, Semen Indonesia Taksir Penjualan Semen Curah Capai 30%

banyak-proyek-infrastruktur-semen-indonesia-taksir-penjualan-semen-curah-capai-30-n0j3mxvy3a

PT Semen Indonesia (Persero) Tbk (SMGR) memperkirakan porsi penjualan semen jenis curah dapat mencapai 30% dari seluruh penjualan pada tahun ini atau meningkat dibandingkan dengan porsi penjualan pada tahun lalu.

“Kemungkinan terdapat perubahan komposisi penjualan semen jenis curah dan kantong pada 2017. Kalau tahun lalu, 80% retail, 20% curah, sekarang 30% curah, komposisi agak berubah,” kata Direktur Pemasaran Semen Indonesia, Ahyanizzaman di Jakarta.

Peningkatan penjualan semen curah (bulk), menurut Ahyanizzaman, disebabkan peningkatan permintaan semen dari proyek-proyek infrastruktur. Sementara itu, penjualan semen kantong (bag) dipengaruhi oleh permintaan retail yang sangat ditentukan oleh daya beli.

“Perubahan signifkan itu pada semen curah dan bag. Curah peningkatannya cukup tinggi, yang bag untuk retail, mungkin karena daya beli atau orang punya prioritas lain, jadi pertumbuhan belum signifikan,” papar dia.

Dalam periode Januari hingga April 2017, penjualan semen yang dibukukan perusahaan dengan kode emiten SMGR ini mencapai 8,65 juta ton atau meningkat 8,2% dibandingkan periode yang sama tahun lalu sebesar 7,99 juta. Peningkatan itu, lanjut Ahyanizzaman, karena adanya peningkatan penjualan pada April.

Berdasarkan data perseroan, penjualan semen oleh Semen Indonesia mencapai 2,26 juta ton pada April 2017 atau naik 12,7% dibandingkan periode yang sama tahun lalu sebesar 2,01 juta ton.

“Penjualan itu terdiri dari penjualan di dalam negeri dan penjualan ekspor. Paling banyak penjualan di Jawa, karena di Jawa sentra market dengan konsumsi semen 60% di seluruh Indonesia, setelah itu Sumatera lalu Kalimantan,” ujarnya.

Berdasarkan data Asosiasi Semen Indonesia, konsumsi semen di Jawa mencapai 11,16 juta ton pada Januari hingga April 2017 atau meningkat 7,3% dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu sebesar 10,41 juta ton.

Di Jawa, konsumsi semen paling banyak di daerah Jawa Timur sebanyak 3 juta ton pada Januari hingga April 2017 atau meningkat 15,2% dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu sebesar 2,61 juta ton.

Selain Jawa Timur, konsumsi Semen Indonesia di Pulau Jawa cukup banyak di Jawa Tengah dan Jawa Barat. Di luar Pulau Jawa, konsumsi semen paling besar tercatat di Sumatera sebanyak 4,13 juta ton pada Januari hingga April 2017 atau naik 0,5% dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu sebesar 4,11 juta ton. Konsumsi semen di Kalimantan sendiri turun 8,1% dan di Sulawesi turun 4% pada Januari hingga April 2017.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s